Efek Menggunakan Emoji untuk Terhubung dengan Tim Anda

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

 5,343 total views,  79 views today

Pemimpin sering mengandalkan isyarat fisik, seperti ekspresi wajah dan bahasa tubuh, untuk mengukur dan mengomunikasikan perasaan atau niat. Tapi itu lebih sulit di tempat kerja terpencil, di mana ekspresi wajah dan gerakan tubuh sulit dibaca dan dikomunikasikan.

Bukti anekdot, serta percakapan yang kami lakukan sebagai bagian dari penelitian berkelanjutan kami tentang kepemimpinan yang efektif di era digital, menunjukkan penggunaan emoji hari ini. semakin meningkat di tempat kerja virtual sebagai alternatif isyarat fisik. Mereka dapat membantu memperjelas makna di balik komunikasi digital, serta jenis dan kekuatan emosi yang diungkapkan. Tapi mereka juga bisa menjadi ladang ranjau antara generasi dan budaya. Misalnya, orang Gen Z akan merasa tersinggung ketika rekan kerjanya menggunakan emoji smiley yang mereka anggap tercela. Dan perbedaan budaya dan geografis dapat berarti bahwa sikap ramah oleh satu orang merupakan penghinaan bagi orang lain.

Untuk memimpin di tempat kerja jarak jauh atau hibrida, manajer perlu menyadari jebakan ini dan perlu memahami cara menggunakan emoji secara efektif.

Menggunakan Emoji untuk Terhubung dengan Tim Anda

Berdasarkan penelitian terbaru tentang penggunaan emoji di tempat kerja, wawancara kami dengan para pemimpin yang mengidentifikasi diri mereka menggunakan emoji untuk manajemen tim, serta penelitian kami sendiri tentang kepemimpinan yang efektif, kami mengidentifikasi empat cara menggunakan emoji dapat membantu Anda terhubung dengan karyawan dan meningkatkan kepemimpinan Anda dalam lingkungan hibrida atau terpencil.

Bangun empati kognitif Anda sendiri.

Emosi karyawan adalah titik data yang dapat membantu Anda memahami apa yang memotivasi mereka dan bagaimana mereka mengalami pekerjaan mereka.
“Sebagai seorang pemimpin, dapatkah saya memahami apa yang dilakukan tim saya dan bagaimana perasaan mereka tentang pekerjaan mereka ketika semua orang berada jauh?” tanya Bahrul, pendiri Lautan Surga Corp. Dia memutuskan untuk mulai menggunakan emoji sebagai bagian dari langganan mingguannya. Dia meminta bawahan langsungnya untuk memilih emoji untuk menunjukkan bagaimana minggu mereka berjalan, kemudian menindaklanjuti dengan pertanyaan terbuka seperti: Apa yang bagus minggu ini? Apa bagian terburuk dalam seminggu? Saya bisa bantu anda ? Bahrul menjelaskan bahwa pembaruan ini memungkinkan dia untuk melakukan diskusi pribadi yang lebih kaya dan kemudian bertindak sesuai kebutuhan karyawannya. “Saya menghabiskan lebih sedikit waktu untuk memperbarui status dan mendaftar, dan lebih banyak waktu membangun hubungan yang lebih baik, menghilangkan gangguan, dan melatih,” katanya.

Memodelkan emosi yang tepat

Emosi menular, dan penelitian menunjukkan bahwa emosi dapat lebih diperkuat di ruang digital. Mengelola keadaan emosi dan suasana hati tim Anda adalah bagian penting dari kepemimpinan, dan emoji dapat membantu para pemimpin mengekspresikan dan memberi contoh isyarat emosional yang relevan dengan kebutuhan mereka. situasi tertentu.
Seorang eksekutif senior di perusahaan produk konsumen global menjelaskan bahwa dia menggunakan emoji dan GIF untuk membantu memotivasi anggota tim dan koleganya: “Saya menggunakannya sebagai ‘stimulan’ untuk memberi energi dan menginspirasi suasana hati dan perilaku positif di tim saya.” Dia menggambarkan contoh baru-baru ini tentang bagaimana dia menggunakan GIF dan emoji lucu untuk membawa momen menarik ke diskusi keuangan yang sulit yang terjadi selama rapat. obrolan online. Ubah diskusi ke arah yang lebih positif
Pemimpin dapat sangat mempengaruhi budaya emosional organisasi. Menggunakan emoji yang mewakili emosi positif di tempat kerja, seperti kebahagiaan, kebanggaan, antusiasme, dan optimisme, adalah langkah pertama bagi para pemimpin yang ingin memodelkan sinyal digital secara efektif.

Pelajari lebih dalam tentang perasaan tim Anda.

Saat karyawan Nakhlah Consultant, seorang Konsultan di Kranji Bekasi, masuk untuk bergabung dalam rapat manajemen jarak jauh, mereka akan membagikan emoji. “Pertemuan virtual kami dimulai dengan menangkap suasana hari itu. Kami masing-masing memposting stiker dengan nama kami dan emoji yang mewakili perasaan kami,” kata Arfaini Alif, pendiri Nakhlah Consultant. Lebih dari 40 orang, berbagi emoji memungkinkan Orang untuk menunjukkan bahwa peserta dapat memahami suasana hati satu sama lain, serta suasana keseluruhan grup. “Emotikon memungkinkan kita untuk berpikir dan mengekspresikan lebih banyak emosi daripada respons verbal standar ‘Saya baik-baik saja.’ Tugas pemilihan emoji sederhana memberi anggota tim momen refleksi diri, berdampak positif pada kinerja, dan persepsi diri yang lebih tinggi menjadi reflektif yang lebih baik dalam mengekspresikan emosi mereka, yang mengarah pada akurasi yang lebih baik dalam memilih emoji untuk mengekspresikan suasana hati tertentu mereka.

Tingkatkan budaya perusahaan Anda

Organisasi memiliki budaya emosional yang dapat mempengaruhi segalanya mulai dari kepuasan karyawan hingga kelelahan hingga kinerja keuangan. Emoji dapat mencerminkan dan meningkatkan budaya emosional perusahaan dalam komunikasi sehari-hari.
“Budaya perusahaan kami sangat menyenangkan dan bersahabat. Kami banyak berpelukan,” kata Direktur Pusat Komputer Darussalam itu. Setelah pindah ke bekerja dari rumah, divisi belajar mengajar harus menemukan cara baru untuk mengekspresikan aspek budaya mereka. “Anda tidak dapat mengadakan rapat departemen tanpa mengirim emoji dan GIF. Banyak dari mereka,” kata salah satu dari kami. Jika budaya emosionalnya hidup, seperti yang disebutkan di atas, Anda bebas menggunakan emoji, meskipun pemimpinnya tidak selalu menetapkan standar.
jam untuk menilai budaya emosional organisasi Anda. Ini dapat disistematisasikan ke dalam pernyataan misi, nilai-nilai, dan kegiatan sehari-hari. Selanjutnya, pertimbangkan gerakan digital seperti emoji yang membantu memperkuatnya.

Minimalkan kemungkinan pelanggaran

Jika Anda baru atau ragu untuk menggunakan emoji di tempat kerja, sebaiknya mulai dengan emoji sederhana (misalnya suka) alih-alih emoji yang mewakili emosi. emotikon kompleks (mis. emoji air mata smiley) untuk mengurangi kemungkinan emoji menyinggung.

Pelanggaran sering kali berasal dari salah mengartikan emoji yang dikirim, atau saat seseorang menggunakan emoji yang mereka pikir berarti satu hal tetapi sebenarnya berarti lain. Misalnya, jika seorang manajer mengirim emoji tangan terkepal, apakah itu mengirim pesan terima kasih? Permintaan bantuan? Atau bergandengan tangan dalam doa? Dan apakah emoji dengan wajah tersenyum dan dua tangan menandakan “halo” atau pelukan ramah? Jika Anda tidak yakin, sebaiknya hindari penggunaan emoji dan pilih yang lebih sederhana dan kurang terbuka untuk dijelaskan.

Karyawan tidak memeriksa emosi mereka di pintu kantor – atau ruang Zoom. Dan ketika Anda memimpin di ruang virtual, lebih sulit untuk mengetahui bagaimana perasaan tim Anda. Menggunakan emoji dapat membantu manajer terhubung dengan karyawan mereka dan meningkatkan budaya emosional organisasi mereka.

Dengan adanya smartphone atau ponsel cerdas menjadi semakin umum, emoji menjadi semakin umum dalam obrolan pribadi dan pesan teks. Tetapi apakah mereka cocok di tempat kerja?

Para peneliti di University of Amsterdam menemukan bahwa ketika orang menggunakan emoji di tempat kerja, itu membuat mereka tampak kurang cerdas, kurang kompeten, dan hanya sedikit, jika sama sekali, lebih ramah.

Kami ingin mengeksplorasi temuan ini dengan menanyakan 6 orang di ruang kerja pendidikan (Lembaga pendidikan) Audiens tentang pandangan mereka tentang emoji di tempat kerja. Hampir setengah (46%) orang dewasa muda—berusia 18-29 tahun—menganggap emoji cocok untuk pekerjaan, sementara hanya 28% yang menganggap emoji tidak pantas digunakan.

Profesional muda juga melihat orang lain secara lebih positif ketika mereka menggunakan emoji. Berikut adalah beberapa cara emoji dapat memengaruhi persepsi mereka tentang seorang kolega:

Singkatnya, 50% menganggap rekan kerja lebih menyenangkan, 43% menganggapnya lebih mudah didekati, dan 35% menganggap rekan kerja lebih baik jika mereka menggunakan emoji. Dengan hanya 17% orang dewasa muda yang menganggap penggunaannya tidak profesional, menggunakan emoji dengan rekan kerja muda mungkin sepadan.

Kesimpulan

Karyawan tidak memeriksa emosi mereka di pintu kantor – atau di ruang Zoom. Tetapi akan lebih sulit untuk mengetahui bagaimana perasaan tim Anda saat Anda bekerja dari jarak jauh atau di kantor hybrid. Manajer dapat menggunakan emoji sebagai cara yang menyenangkan dan mudah untuk terhubung dengan tim mereka. Mereka dapat memberikan wawasan yang lebih besar tentang bagaimana perasaan tim Anda, membantu Anda mengembangkan empati kognitif Anda sendiri, membantu Anda memodelkan emosi yang tepat, dan memperkuat budaya perusahaan. milikmu. Namun, menggunakan emoji dapat menjadi ladang ranjau antara generasi dan budaya, jadi jika Anda baru menggunakannya, penulis menyarankan untuk memulai dengan emoji sederhana. (misalnya seperti) daripada simbol yang mewakili emosi yang kompleks.

Sumber gambar : pexels.com

Referensi :hbr.org & surveymonkey.com

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Berita Populer

Diasuh

 12,673 total views,  80 views today

 12,673 total views,  80 views today Dibimbing dan diasuh Dengan didikan yang

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia
IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Kirim Artikel

Ingin menulis di Inspiring Menulis? Berikut cara mudah untuk mengirim artikel.

Berita terbaru

Diasuh

 12,674 total views,  81 views today

 12,674 total views,  81 views today Dibimbing dan diasuh Dengan didikan yang

Fifth Grade Teacher

 23,739 total views,  40 views today

 23,739 total views,  40 views today Katanya, tahun kelima itu berat Nyatanya,

Masuk | Daftar

Masuk atau daftar dulu biar bisa komen, bikin konten dan atur notifikasi konten favoritmu. Yuk!

Atau Gunakan