Seni Menemukan Cinta

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

 14,152 total views,  1 views today

Eksistensi manusia adalah ko-eksistensi. Begitu ungkapan Gabriel Marcel. Tidak ada manusia yang bisa hidup sendirian tanpa orang lain. Adanya manusia berarti ada bersama dengan hidup orang lain. Seperti saya, sesama pun hadir sebagai subjek dengan keunikan & ciri khas yang dimiliki. Kehadiran orang lain bukan sebagai objek bagi diriku, melainkan subjek seperti halnya diriku.

Kekuatan memang menyatukan manusia dan yang memungkinkan manusia membangun kehidupan ialah cinta. Relasi manusia tidak akan berarti jika tidak disandarkan dengan cinta. Cinta itu membuat “Aku” dan “Engkau” menjadi “Kita”. Seperti yang dikatakan Gabriel Marcel “Kita” adalah communion (kebersamaan), yakni kehadiran “Aku” dan “Engkau” dalam bentuk sempurna. Untuk mencapai derajat ini diperlukan keterbukaan dan kesediaan manusia dalam membangun relasi antar pribadi yang bersifat kreatif. Maka dasar daripada cinta ialah tak lain menghormati eksistensi dan hidup sesama manusia.

Menjadi jelas bagi kita bahwa cinta merupakan kebutuhan dasar bagi perkembangan hidup manusia, jika kebutuhan ini tidak terpenuhi maka orang akan mengalami gangguan dari psikis. Abraham Maslow seorang teoritikus yang berasal dari Amerika mengatakan, tanpa cinta pertumbuhan dan perkembangan kemampuan orang akan terhambat. Setiap orang membutuhkan cinta. Terhalangnya pemenuhan kebutuhan akan cinta sebagai penyebab utama salah penyesuaian. Haus cinta merupakan sejenis penyakit karena kekurangan, jelas Maslow.

Manusia membutuhkan cinta, sama halnya ia membutuhkan makanan dan minuman. Karena itu, apa yang disebut cinta harus terus menerus diupayakan terwujud agar manusia tidak kekurangan “gizi” rohani. Bagaimanapun kerajaan cinta semestinya ditegakkan agar manusia dapat berkembang dengan seutuhnya.

Adapun yang dikatakan oleh Leenhouwers menunjukkan bahwa orang yang punya rasa benci atau bersikap acuh tak acuh terhadap orang lain tak mampu mencintai sesamanya. Orang yang bersangkutan akan mengisolasi dan menutup diri terhadap orang lain. Sedangkan cinta mencari kontak pada tingkatan inti pada orang lain, sedangkan sikap acuh tak acuh tidak berminat terhadap inti pribadi orang dan hanya ingin berkontak di permukaan saja (Leenhouwers, 1988:229).

Menjadi jelas bahwa mencintai diri sendiri dan mencintai orang lain merupakan dua sisi mata uang yang satu dan sama. Cinta diri dan cinta orang lain itu saling mengandaikan dan tidak bisa dipisah-pisahkan. Maka keliru besar jika ada yang beranggapan mencintai diri sendiri dan orang lain adalah dual hal yang bertentangan.

Selain mencintai diri sendiri dan orang lain, tak lupa kita mencintai Tuhan melebihi cinta kepada diri sendiri. Karena Tuhan adalah sang Maha Pencipta. Dialah yang menciptakan manusia sebagai pribadi. Tepat yang dikatakan Louis Leahy bahwa Tuhan adalah pokok pangkal dari kepribadian kita masing-masing. Dia adalah sumber segala cinta. Dialah yang pertama mencintai manusia, yakni dengan menciptakan alam semesta dan memberinya hidup.

Dilansir dari Liputan6.com menjadi suatu perasaan yang mendasari banyak hal dalam hidup manusia. Salah satu yang banyak dikaitkan dengan perasaan tersebut adalah hubungan romantis.

Meskipun begitu, dalam sebuah hubungan romantis, harus diketahui bahwa cinta tidaklah sama dengan nafsu. Menurut Tjhin Wiguna, dokter spesialis kejiwaan Departemen Medik Ilmu Kesehatan Jiwa FKUI-RSCM, nafsu merupakan suatu perasaan yang terkait dengan fisik saja.

“Sedangkan cinta itu terkait dengan hubungan yang ada emosinya,” kata Tjhin secara virtual kepada Health Liputan6.com, dalam sebuah temu media beberapa waktu lalu, ditulis Senin (2/11/2020).

Tjhin mengatakan, dalam perasaan cinta ada “konten emosi” yang terkandung di dalamnya. “Makanya kita sebut cinta karena kita mencintai seseorang berarti kita terus mau membela dia, menyayangi dia, dan memberikan yang terbaik buat dia.”

Cinta itu menyatukan dua insan manusia, tetapi bukan peleburan dua pribadi yang berbeda menjadi satu pribadi. Jika terjadi peleburan seperti itu maka akan mematikan dua pribadi. Dengan demikian punahlah cinta. Daya pesona cinta terletak pada keunikannya masing-masing pribadi. Cinta hendaknya membuat dua pribadi semakin menemukan keunikan mereka masing-masing.

Jadi, konsep persatuan cinta itu bukan berarti menjadi satu dengan menghilangkan perbedaan atau keunikan masing-masing. Yang dimaksud persatuan disini ialah mau berpartisipasi secara aktif dalam ruang kehidupan yang sama untuk mendukung pertumbuhan serta perkembangan dua pribadi dengan segala keunikannya masing-masing.

Sumber Gambar : Pinterest & Pexels.com

Bagikan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email

Berita Populer

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia
IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Kirim Artikel

Ingin menulis di Inspiring Menulis? Berikut cara mudah untuk mengirim artikel.

Berita terbaru

Fifth Grade Teacher

 15,316 total views,  138 views today

 15,316 total views,  138 views today Katanya, tahun kelima itu berat Nyatanya,

Lentera Hakiki – Inspiring Band

 15,564 total views,  137 views today

 15,564 total views,  137 views today Terimalah persembahan dari Inspiring Band Album

Kayu yang Ideal

 16,077 total views,  136 views today

 16,077 total views,  136 views today Diri ini bagaikan seorang tukang kayu,

Asiyah, Ra, Ka, dan Ha

 22,710 total views,  142 views today

 22,710 total views,  142 views today Mesir, pasca jatuhnya raja Akhenaten. Asiyah

Tekad

 21,608 total views,  136 views today

 21,608 total views,  136 views today Kubuat celah pada sebuah rasa Kubuat

Obat overthinking – Inspiring Cast

 23,613 total views,  137 views today

 23,613 total views,  137 views today Cuplikan spotify Disampaikan oleh Septiadi Akbar

Masuk | Daftar

Masuk atau daftar dulu biar bisa komen, bikin konten dan atur notifikasi konten favoritmu. Yuk!

Atau Gunakan